Kamis, 16 Mei 2013

PEMBANGUNAN KEBUN ENTRES PADA TANAMAN KARET


Pembangunan Kebun Entres
(a)  Pemilihan lokasi
Kebun entres  disebut juga dengan kebun kayu okulasi. Kebun entres  merupakan kebun penghasil mata tunas yang akan digunakan sebagai batang atas dalam perbanyakan tanaman karet secara okulasi. Di kebun entres  ditanam klon-klon unggul karet anjuran komersial.
Lokasi kebun entres  sebaiknya memenuhi syarat : topografi datar dengan kemiringan 0-10, dekat dengan jalan dan sumber air, tidak tergenang air, mudah diawasi/dicapai, lokasi bebas dari sumber penyakit, memiliki struktur dan tekstur tanah yang baik dan dekat dengan lokasi pembibitan batang
(b) Persiapan lahan
Sebelum melakukan pengolahan tanah, semua pohon ditumbang, akar dibongkar bersih dan dikumpulkan di luar areal. Pengolahan tanah untuk pembangunan kebun entres  sebaiknya dilakukan dengan mekanis penuh.
Tujuannya adalah untuk mengurangi tingkat serangan penyakit JAP. Di kebun entres , peluang terjangkitnya tanaman dengan penyakit JAP adalah lebih besar, karena populasi tanaman lebih tinggi (8.000 s.d. 9.000 pohon/ha).
Populasi tanaman yang tinggi akan menyebabkan kontak akar semakin cepat dan kelembabannya lebih tinggi. Pengolahan tanah dilakukan secara mekanis penuh, seperti pengolahan tanah untuk pembibitan batang bawah.
(c) Penanaman dan tata ruang
Dalam setiap kebun entres  biasanya terdapat beberapa jenis klon anjuran. Untuk memudahkan penanaman, pemeliharaan, pemanenan dan mencegah tercampurnya antar klon, maka setiap klon ditanam pada petak yang terpisah dengan klon lain. Setelah selesai pengolahan tanah, dilakukan pengajiran jarak tanam. Jarak tanam di kebun entres  adalah 1 m x 1 m (mata lima atau segi empat).   Setelah dipotong 10 dari luas lahan untuk kebutuhan jalan, maka dengan jarak tanam seperti itu, jumlah pohon entres  per hektar adalah 9.000 pohon. Ukuran lobang tanaman adalah 60 cm x 40 cm x 60 cm dan tiap lobang diberi pupuk posfat alam (RP) sebanyak 250 gram dua minggu sebelum tanam. Guna menjamin kemurnian klon, maka bahan tanam yang digunakan untuk keperluan kebun entres  adalah bahan tanam yang telah mendapat rekomendasi dari Balai Penelitian di lingkup Pusat Penelitian Karet.   Bahan tanam yang lazim digunakan untuk penanaman di kebun entres  adalah bahan tanam polybag yang telah berpayung daun dua. Klon Anjuran Komersial terdiri dari: Klon penghasil lateks: BPM 24, BPM 107, BPM 109, IRR 104, PB 217 dan PB 260, Klon penghasil lateks-kayu: BPM 1, PB 330, PB 340, RRIC 100, AVROS 2037, IRR 5, IRR 32, IRR 39, IRR 42, IRR 112 dan IRR 118, dan klon penghasil kayu: IRR 70, IRR 71, IRR 72, dan IRR 78.
(d) Pemurnian kebon entres
Kemurnian klon di kebun entres  perlu selalu dipertahankan. Ada kemungkinan tumbuh tunas liar dari batang bawah pada awal tanam atau tercampurnya bahan tanam yang digunakan untuk kebun entres  dengan klon lain. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemurnian klon. Pemurnian klon yang pertama adalah pada saat tanaman memiliki 4-5 payung daun (umur 8-10 bulan) dan selanjutnya setiap dua tahun. Pekerjaan pemurnian klon biasanya dilakukan oleh tenaga dari Balai Penelitian yang profesional di bidang identifikasi klon. Identifikasi dilakukan terhadap semua pohon yang ada dan pohon yang tidak sesuai klon yang ada dibongkar dan kemudian disisip dengan klon yang ada sebelumnya. Untuk mempertahankan kejaguran klon, sebaiknya kebun entres  diremajakan setiap 10 tahun. Alasan dilakukan peremajaan kebun entres  setiap 10 tahun adalah karena sifat juvenilitas tunas entres  yang diambil akan semakin berkurang dengan bertambahnya umur tanaman. Di samping itu, dalam tempo 10 tahun sudah dihasilkan klon-klon terbaru yang lebih unggul dari klon sebelumnya.   Berkurangnya sifat juvenilitas tanaman berarti tanaman mengarah ke fase pertumbuhan dewasa, pertumbuhan vegetatif  menjadi lemah dan cenderung untuk cepat berbunga. Jika mata okulasi diambil dari pohon entres  yang berumur lebih 10 tahun, maka dikhawatirkan pertumbuhan vegetatif (pertumbuhan lilit batang) menjadi lebih lambat dan tanaman cepat berbunga. Hal ini akan memperlambat masa tanaman belum menghasilkan. Pada tanaman karet, masa juvenilitas yang kuat sebenarnya adalah 3 - 4 tahun dan setelah itu tanaman memasuki fase dewasa yang dicirikan oleh berbunganya tanaman dan pertumbuhan vegetatif menjadi lemah. Pada kebun entres  masa 10 tahun dapat dipertahankan bersifat juvenil, karena setiap tahun pohon selalu dipangkas. Pemotongan tajuk mendekati permukaan tanah adalah merupakan salah satu tindakan untuk mempertahankan sifat juvenilitas tanaman. Berdasarkan alasan tersebut di atas, maka sebaiknya tunas tanaman produksi di lapangan yang berumur > 3 tahun sebaiknya tidak digunakan sebagai sumber entres . Alasannya adalah karena disamping tidak dilakukan pemangkasan setiap tahun, sifat juvelisitasnya sudah berkurang, kemurnian klon tidak dijamin dan dapat merusak pertajukan pohon.  
(e)  Pemeliharaan
Pemeliharaan tanaman di kebun entres meliputi penyiangan, pemangkasan, pemupukan, pengendalian, dan pemberantasan penyakit. Penyiangan terhadap gulma/rumput terutama pada enam bulan pertama setelah tanam dilakukan secara manual menggunakan cangkul dengan rotasi 2 - 3 bulan sekali tergantung pada pertumbuhan gulma. Setelah 6 bulan tanam atau pada saat batang sudah berwarna coklat, penyiangan secara kemis dengan rotasi 3 bulan sekali dapat dilakukan, tetapi harus hati-hati karena dapat merusak pohon entres  jika kontak langsung dengan herbisida. Tunas yang tumbuh pada batang entres  harus segera dibuang saat masih muda dengan rotasi dua minggu sekali. Untuk memperoleh pertumbuhan entres yang baik, perlu dilakukan pemupukan yang teratur. Pemupukan dilakukan dengan menggunakan Urea, TSP, KCI, dan Kieserit masing-masing dengan dosis seperti tertera pada Tabel 2. Pemupukan dilakukan dengan cara menabur pupuk di antara barisan tanaman secara merata. Pada saat pemupukan, keadaan tanah lembab dan bebas gulma. Penyakit yang umum dijumpai di kebun entres  hampir sama dengan penyakit yang umum menyerang tanaman di pembibitan. Cara pengendalian dan pemberantasannya sama dengan pengendalian penyakit di pembibitan lapangan.
  
Tabel 2. Pemupukan tanaman di kebun entres
                                                                           g/pohon
Umur (tahun)
Urea
TSP
KCL
Kieserit
1
30
25
25
10
2
40
30
30
10
>3
60
30
40
15
Sumber: Balai Penelitian Sungei Putih (2004)
(f). Pemanenan dan pengepakan
Untuk okulasi pada batang bawah berumur 7-12 bulan, di mana pada saat okulasi batang sudah berwarna coklat, entres  dapat dipanen pada umur  8 bulan s.d. 1 tahun. Pada tahun pertama, dari satu pohon entres  hanya dapat diperoleh 1 batang entres . Entres  dipanen dengan pemotongan batang pada ketinggian 30 - 40 cm dari permukaan tanah atau di atas karangan mata daun dan arah potongan 450 miring. Luka bekas potongan dioles dengan TB 192. Satu sampai dua minggu setelah pemotongan entres , biasanya akan tumbuh banyak tunas dari mata-mata tunas yang ada dibatang. Semua tunas di buang kecuali disisakan dua tunas yang tumbuhnya jagur dengan posisi tumbuhnya seimbang dan selanjutnya dipelihara untuk panen pada tahun kedua. Pembuangan tunas dilakukan pada waktu tunas masih muda. Panen entres  kedua dilakukan dengan cara memotong entres  pada ketinggian 20 cm dari pangkal tempat tumbuhnya. Pada panen kedua, dari setiap pohon entres  akan diperoleh 2 cabang entres . Kemudian tunas yang tumbuh dari setiap cabang hanya dipelihara dua tunas saja dan dipilih yang terjagur. Pada panen ketiga/tahun ketiga sebanyak 3-4 cabang diperoleh dari setiap pohon entres . Untuk tahun-tahun berikutnya, agar pertumbuhan tunas normal, jumlah tunas yang dipelihara per pohon entres  sebaiknya tidak lebih dari 4. Jumlah mata tunas okulasi per meter entres  bervariasi yaitu 8-15 mata tergantung jenis klon.
Untuk pengiriman jarak jauh yang memerlukan waktu 2 hari, entres  harus dikemas dengan baik. Entres  untuk okulasi coklat dipotong sepanjang 1 meter, kemudian kedua ujungnya dicelup dalam lilin cair untuk mengurangi penguapan . Disiapkan serbuk gergaji lembab yang sudah matang dan kotak kayu berukuran 50 cm x 50 cm x 120 cm yang dapat memuat 75 -100 potong entres . Sebelum memasukkan entres  ke dalam kotak kayu, bagian bawah peti kayu ditaburi serbuk gergaji lembab setebal 1-1,5 cm. Selanjutnya, entres  disusun secara berlapis dan setiap lapis ditaburi serbuk gergaji lembab. Selanjutnya peti entres  di tutup dan dipaku/dilat. Pengiriman jarak jauh sebaiknya tidak lebih dari 2 hari, karena dapat menyebabkan mata tunas menjadi kering. Setelah tiba di tempat tujuan, peti entres  ditempatkan ditempat yang teduh dalam keadaan terbuka dan entres  segera dipakai. Untuk pengiriman jarak dekat (maksimal 6 jam), entres  dapat dikemas dalam pelepah pisang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar